Berikut Pidato Lengkap Presiden Baru Korea Yoon Saat Pelantikan Dihadiri Megawati

127
Pelantikan Presiden Korea Selatan (Korsel) yang baru, Yoon Suk Yeol, dihadiri Megawati Soekarnoputri pada Selasa (10/5/2022) waktu setempat. (Foto : Korean Times)

Presiden RI kelima yang juga Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri hadiri prosesi pelantikan Presiden Korea Selatan (Korsel) yang baru, Yoon Suk Yeol di Plaza Gedung Parlemen Korsel di Kota Seoul pada Selasa (10/5/2022).

Megawati yang mendapat undangan khusus datang ke lokasi acara dengan iring-iringan protokol tamu negara, dari tempat penginapan di Lotte Hotel Seoul. Dalam pidatonya, Presiden Yoon menyampaikan salam kepada para tamu kehormatan yang hadir, termasuk kepada Megawati.

Berikut terjemahan dari pidato pelantikan Presiden Yoon Suk-yeol yang disampaikan pada tanggal 10 Mei 2022, melansir dari Korean Times.

Rekan-rekan saya di Korea, Tujuh setengah juta rekan senegaranya yang tinggal di luar negeri, Rekan warga di seluruh dunia, saya berdiri di hadapan Anda hari ini, direndahkan oleh kepercayaan dan tanggung jawab yang telah Anda berikan kepada saya dan mengingat tugas serius saya untuk membangun kembali bangsa yang besar ini. Ini adalah panggilan generasi kita untuk membangun bangsa yang mendukung demokrasi liberal dan memastikan ekonomi pasar yang berkembang, bangsa yang memenuhi tanggung jawabnya sebagai anggota terpercaya dari masyarakat internasional, dan bangsa yang benar-benar milik rakyat. Terima kasih, sesama warga Korea, karena telah menghiasi peristiwa bersejarah ini dengan kehadiran Anda.

Saya juga sangat berterima kasih kepada mantan Presiden Moon Jae-in dan Park Geun-hye, dan Yang Mulia Ms. Halimah Yacob, Presiden Republik Singapura, Yang Mulia Mr. Faustin Archange Touadera, Presiden Republik Afrika Tengah, Yang Mulia Tuan Wang Qishan, Wakil Presiden Republik Rakyat Cina, Yang Mulia Ibu Diah Permata Megawati Soekarnoputri, Mantan Presiden Republik Indonesia, Yang Mulia Tuan Douglas Craig Emhoff, Tuan Kedua Amerika Serikat, Yang Mulia Tuan George J. Furey, Ketua Senat Kanada, Yang Mulia Tuan Hayashi Yoshimasa, Menteri Luar Negeri Jepang, dan para pejabat yang datang dari luar negeri untuk merayakan kesempatan ini dan tamu-tamu terhormat lainnya atas kehadiran mereka.

Saya ingin berterima kasih dan memberikan rasa hormat saya yang sebesar-besarnya kepada orang-orang Korea karena telah menanggung banyak kesulitan selama dua tahun terakhir dalam pertempuran melawan COVID-19.

Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua dokter, perawat dan pemberi perawatan atas pengabdian mereka. Profesionalisme merekalah yang membantu kita semua mengatasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Rekan-rekan warga Korea dan warga di seluruh dunia,

Hari ini, kita dihadapkan pada banyak krisis. Pandemi yang secara fundamental mengubah cara hidup kita; rezim perdagangan yang berkembang pesat dan penataan ulang dalam rantai pasokan global yang berdampak pada ekonomi kita; perubahan iklim, krisis pangan dan energi yang menyebabkan kekacauan di seluruh dunia; konflik bersenjata dan perang adalah krisis kompleks yang tidak dapat diselesaikan oleh satu negara atau sekelompok negara sendiri. Krisis multi-sisi yang kompleks seperti itu memberikan bayangan panjang dan gelap di atas kita.

Di dalam negeri, banyak negara, termasuk Korea, mengalami rekor pertumbuhan yang rendah dan pengangguran yang meningkat. Banyak negara menyaksikan kesenjangan yang semakin melebar dalam upah dan polarisasi dalam masyarakat. Perselisihan dan perselisihan internal semakin dalam yang menyebabkan banyak warga negara kita kehilangan rasa kebersamaan dan rasa memiliki.

Proses politik yang memiliki tanggung jawab untuk mengatasi dan menyelesaikan masalah ini telah gagal karena krisis demokrasi dan salah satu alasan utama kegagalan tersebut adalah meresahkan penyebaran anti-intelektualisme.

Ketika individu tidak setuju pada isu-isu tertentu dan berusaha untuk mencapai kompromi, mereka hanya dapat melakukannya ketika fakta-fakta ilmiah dan kebenaran bekerja sebagai dasar diskusi mereka. Inilah rasionalisme dan intelektualisme yang menjadi fondasi demokrasi.

Sayangnya, kebenaran seringkali tidak berbentuk dan sangat terdistorsi karena konflik antar negara atau karena permusuhan antara kelompok yang berbeda dalam masyarakat. Ketika kita memilih untuk hanya melihat apa yang ingin kita lihat dan hanya mendengar apa yang ingin kita dengar; ketika massa memukul dan membungkam mereka yang tidak setuju dengan mereka dan melakukan ini dengan kekerasan beginilah anti-intelektualisme melemahkan demokrasi kita dan menempatkan kita dalam bahaya. Inilah yang menggoyahkan kepercayaan kita terhadap demokrasi. Ketika ini terjadi, semakin sulit bagi kita untuk secara efektif menyelesaikan banyak tantangan kompleks yang kita hadapi bersama.

Namun, tidak ada yang tidak mungkin. Kita dapat mengatasi tantangan yang kita hadapi hari ini dan tantangan yang pasti akan kita hadapi di masa depan. Orang Korea memiliki sejarah panjang dan membanggakan yang menunjukkan tekad kita yang tak tergoyahkan. Sepanjang sejarah kami, kami datang bersama di saat krisis. Masing-masing dari kami memberikan kontribusi apa pun yang kami bisa. Orang Korea tidak pernah menyerah; kita menjadi lebih kuat dan lebih bijaksana.

Sebagai Presiden baru, saya sangat tersanjung dengan tugas luar biasa untuk memimpin bangsa kita keluar dari krisis terbaru. Saya juga bersyukur dipercayakan oleh orang-orang dari bangsa yang besar ini. Saya yakin bahwa sekali lagi, kami akan mengatasinya.

Saya juga berharap dapat bekerja dengan sesama warga kita di seluruh dunia untuk memecahkan masalah tidak hanya di dalam perbatasan kita sendiri tetapi juga yang terjadi di luar. Rekan-rekan warga Korea dan warga di seluruh dunia, Keyakinan akan nilai-nilai bersama adalah yang terpenting jika kita ingin berhasil mengatasi tantangan-tantangan ini. Dan nilai inti yang paling penting adalah kebebasan. Kita harus dengan jelas mendefinisikan dan dengan tegas menegaskan kembali arti kebebasan yang sebenarnya.

Sejarah manusia menunjukkan bahwa ketika kebebasan politik dan ekonomi berkuasa, di situlah kemakmuran dan kelimpahan berkembang. Ketika kemakmuran dan kebebasan ekonomi berkembang, saat itulah kebebasan mencapai sudut tergelap sekalipun.

 

(Sumber : Korean Times/ Eko Octa)

SHARE

KOMENTAR