Gerindra Lirik PDIP untuk Pilpres, Junimart Girsang : Lihat Saja Nanti, Keputusan Ada di Ketum

112
Junimart Girsang

JAKARTA – Meski perhelatan pemilihan umum presiden masih tiga tahun lagi, namun beberapa partai sudah mulai memanaskan mesinnya. Salah satunya, Partai Gerindra. Beredar kabar, partai besutan Prabowo Subianto ini mulai melirik PDI Perjuangan.

Politisi PDI Perjuangan, Junimart Girsang saat diminta komentarnya menyampaikan, peluang koalisi pilpres PDIP dengan partai lain masih dinamis. Termasuk, jika PDI Perjuangan berkoalisi dengan Partai Gerindra. Kata dia, keputusan capres-cawapres maupun koalisi ada di tangan Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri. Hal itu sesuai dengan hasil kongres partai banteng di Bali.

"Itu nanti kita lihat, dalam proses ini kan politik dinamis, last minute bisa berubah, tapi untuk capres-cawapres itu menjadi kewenangan ini ketua umum," tukasnya di Gedung DPR dikutip dari Merdeka.com, Rabu (3/11/2021).

"Tergantung dari ibu ketua umum, mau koalisi, mau nama presiden atau wakil presiden itu menajdi hak prerogatif ibu ketua umum," tambah Junimart.

Dia juga ditanya apakah PDIP legowo jika mengusung cawapres dibanding capres jika berkoalisi dengan Gerindra ataupun partai lain. Menurutnya, hal tersebut dikembalikan lagi kepada Megawati.

"Tergantung kepada ketua umum," jelas Wakil Ketua Komisi II DPR RI ini.

Junimart enggan mengungkap siapa capres yang internal ataupun eksternal dari PDIP. Menurutnya, Megawati pasti akan memilih calon terbaik.

"Kita tunggu saja, pasti beliau akan memberikan nama terbaik, figur terbaik untuk bangsa dan negara, pasti beliau tidak mau bangsa dan negara ini terpuruk, beliau itu anak calon proklamator, beliau itu pernah Presiden, pernah anggota DPR, Ketua Umum PDI Perjuangan, pasti yang terbaik," tandasnya.

Sebagai informasi, sebelumnya, Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menghadiri Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) DPD Gerindra Sulawesi Selatan pada Sabtu (9/10). Dalam Rakorda ini, DPD Gerindra Sulsel meminta kesediaan Ketua Umum Partai Gerindra untuk maju di Pilpres 2024. Seluruh komponen Gerindra Sulsel mulai DPD, DPC, PAC hingga ranting siap memenangkan Prabowo.

Muzani meyakini Prabowo yang juga Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto akan maju di Pilpres 2024. Dia melihat masifnya kader Gerindra mendukung Prabowo maju.

"Saya katakan, 2024 Pak Prabowo Insya Allah akan maju dalam laga pilpres. Majunya beliau karena begitu masifnya permintaan kita semua. Majunya beliau karena begitu besar harapan rakyat, pembangunan harus berlanjut, cita-cita kita berpartai belum terwujud. Maka apa yang baru saudara ucapkan (meminta Prabowo maju di pilpres) akan kami teruskan," ucapnya dikutip Minggu (10/10/2021).

"Dan dengan tidak mendahului jawaban beliau, saya katakan sekali lagi Insya Allah Pak Prabowo akan maju di Pilpres 2024," kata Muzani.

Pada Pilpres 2019 sendiri, Prabowo sebagai calon presiden berhasil menang di Sulawesi Selatan dengan persentase 57 persen. Untuk itu, Muzani meminta kepada seluruh pengurus DPD, DPC, PAC hingga ranting di Sulawesi Selatan untuk merapatkan barisan sehingga target menang di Pilpres dengan raihan 65 persen bisa tercapai.

"Tekad kita untuk memenangkan Pak Prabowo di 2024 harus lebih besar, saya minta dengam hormat jangan sampai ada anggota DPRD Sulsel menyebabkan kekalahan kita. Saudara harus menjadi faktor penentu kemenangan bagi Pak Prabowo," ucapnya.

"Paling tidak dengan target minimal kemenangan 65 persen. Dengan target itu, maka jadikan lah Sulsel sebagai kandang Gerindra," sambungnya.

Muzani lalu meminta seluruh kader Gerindra untuk tidak melakukan perbuatan yang dapat merugikan partai. Justru, dia meminta kepada segenap kader Gerindra untuk menjadi faktor pemenang bagi Prabowo Subianto di Pilpres mendatang.

"Dalam survei Pak Prabowo paling unggul, elektabilitas paling tinggi, maka permintaan saudara untuk Pak Prabowo maju di 2024 tidaklah salah. Ini momentum dan kesempatan kita untuk mendudukan kader terbaik untuk di kursi top eksekutif. Tapi kita jangan jadi bagian menjadi penyebab masyarakat tidak memilih beliau, semua kesalahan kita harus perbaiki," imbuh Wakil Ketua MPR itu. (Sumber : Merdeka.com)

SHARE

KOMENTAR